Breaking News:

Penggunaan Gadget di Masa Pandemi Meningkat, Ini Cara Menjaga Kesehatan Mata

Di masa pandemi membuat hampir semua kegiatan beralih menjadi daring. Daring membuat semua orang terus menatap layar gadget yang tidak baik untuk mata

Kompas.com
ilustrasi mata sehat 

TRIBUNHEALTH.COM - Gadget mempunyai resiko terhadap kerusakan mata.

Misalnya rabun jauh atau bisa disebut dengan miopia.

Di dalam gadget terdapat sinar biru dan mengandung radiasi.

Jadi jika kita terpapar lama, resikonya bisa terjadi kerusakan mata, salah satunya yaitu minus, rabun jauh.

Faktor, resiko mata minus antara lain faktor keturunan dan faktor lingkungan.

ilustrasi mata lelah
ilustrasi mata lelah (Kompas.com)

Baca juga: Apakah Kina Masih Bisa untuk Pengobatan Malaria Dok?

Seperti, melakukan aktivitas dengan melihat jarak dekat, membaca jarak dekat, bermain game dan menonton tv, kurangnya aktivitas di luar ruangan.

Ternyata paparan cahaya matahari di luar ruangan membantu pelepasan dopamine yang menghambat pemanjangan sumbu bola mata.

Ciri-cit mata minus:

- Buram saat melihat objek yang jauh

- Meruncingkan mata untuk melihat objek yang jauh

2 dari 3 halaman

- Sering nyeri kepala

Baca juga: Apakah Ada Vaksin untuk Mengobati Malaria Dok?

Terdapat tingkatan mata minus:

- Ringan; -0.5 s/d -3D

- Sedang; -3 s/d -6D

- Berat; >-6 D

Miopi derajat berat ini beresiko terjadi Retinal detachment atau retinal lepas.

Sehingga menyebabkan kebutaan atau Amblyopia (mata malas) akibat beda minus antara mata kanan dan kiri terlalu jauh.

Memiliki kelainan refraksi bukan berati mata kita sedang sakit tetapi membutuhkan alat bantu agar dapat melihat dengan jelas.

ilustrasi periksa mata ke dokter
ilustrasi periksa mata ke dokter (Kompas.com)

Alat bantu yang digunakan adalah kaca mata dan lensa kontak.

Untuk gangguan vision syndrome ini terdapat rumus 20-20-20.

3 dari 3 halaman

Dengan maksud 20 menit melihat layar komputer, 20 detik istirahat, dan 20 meter melihat jarak pemandagan hijau atau keluar ruangan.

Cara menjaga kesehatan mata dengan cara:

- Membatasi penggunaan gadget

Baca juga: Mengenal Gejala Malaria dan Cara Penanganannya

- Memakai kacamata

- Jika bermain gadget jangan berada di tempat yang redup

- Tidak boleh membaca dengan tiduran

- Konsumsi sayuran hijau

- Sering melakukan check ke dokter mata

Ini disampaikan pada channel YouTube Tribun Pekanbaru Official, bersama dengan Dr. Rudi Sinaga, Sp.M. Dokter spesialis mata. Selasa (20/9/2020)

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Selanjutnya
Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved