Breaking News:

Dokter Menjelaskan Pertimbangan Medis ketika Melakukan Treatment Tanam Benang

Tanam benang merupakan perawatan pada wajah untuk mendapatkan kulit yang kencang. Namun dokter menjelaskan ada beberapa hal yang harus diperhatikan.

kompas.com
ilustrasi tanam benang 

TRIBUNHEALTH.COM - Dari segi medis tanam benang tidak dilakukan pada ibu hamil dan ibu menyusui.

Karena sebelum melakukan tanam benang dilakukan anastesi terlebih dahulu dan belum relatif aman untuk ibu hamil dan menyusui.

Sementara itu pada orang yang memiliki alergi dengan cairan anastesi, dan orang yang memiliki keainan kulit atau keganasan kulit akan dipertimbangkan.

Pada umumnya, tanam benang tergolong aman dilakukan.

Usia diperbolehkan tanam benang adalah tergantung dengan tujuan dan target dari pasien.

Ilustrasi - Treatment wajah dengan prosedur tanam benang untuk kulit yang kencang
Ilustrasi - Treatment wajah dengan prosedur tanam benang untuk kulit yang kencang (kompas.com)

Baca juga: Makanan Apa yang Mengandung Zat Besi Tinggi untuk Penderita Anemia Defisiensi Besi? Simak Kata Ahli

Biasanya usia di atas 12 tahun diperbolehkan untuk melakukan tanam benang namun dipertimbangkan kembali tujuan dilakukannya tanam benang.

Untuk usia-usia muda, lebih perlu melakukan rejuve atau peremajaan kulit.

Tujuan peremajaan kulit agar kulit wajah menjadi lebih kenyal, dan kencang.

Untuk usia-usia diatas 40 tahun mulai munculnya aging atau tanda penuaan, melakukan tanam benang dengan target untuk menarik kulit-kulit yang mulai kendur.

Baca juga: Apakah Ada Kandungan Makanan yang Mempercepat Pertumbuhan Gigi? Simak Ulasan Ahli Gizi Berikut

Setelah melakukan tanam benang, dijelaskan secara rinci antara hal yang boleh dilakukan dan yang tidak boleh dilakukan.

Karena downtime sangat minimal, tidak ada larangan setelah melakukan tanam benang.

Hanya disarankan mengompres dengan es batu untuk mengurangi bengkak.

Tidak terlalu banyak hal-hal yang tidak diperbolehkan setelah melakukan tanam benang.

Yang tidak diperbolehkan adalah ekspresi terlalu berlebihan.

ilustrasi tanam benang
ilustrasi tanam benang (kompas.com)

Baca juga: Dokter Jelaskan Pentingnya Rutin Melakukan Kontrol Behel Gigi

Mengingat benang itu sendiri memiliki duri, jika ekspresi berlebihan maka duri akan lepas.

Tunggu benang bisa settle dengan jaringan kita kurang lebih selama 2 minggu baru diperbolehkan berekspresi.

Tidak diperbolehkan ekspresi bukan berarti tidak diperbolehkan senyum, namun tidak diperbolehkan untuk tertawa dan membuka mulut terlalu lebar.

Terdapat luka yang dibuat sebaiknya jangan sampai terkena air, hingga luka tersebut menutup.

Selain itu juga tidak diperbolehkan untuk melakukan olahraga terlalu berat.

Pada usia aging, justru sangat perlu melakukan tanam benang karena struktur kulit sudah mulai jatuh dan shagging.

Ini dikutip dari channel YouTube Tribun Health, disampaikan oleh Dr. Caryn Miranda Saptari. Sabtu (19/6/2021).

(TribunHealth.com/Putri Pramesti Anggraini)

Penulis: Putri Pramestianggraini
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
Data Berhasil Terkirim!
Data Harus Diisi!
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved