Breaking News:

Pertolongan Pertama pada Serangan Jantung, Panggil Ambulan dan Berikan CPR jika Tak Sadar Diri

Beirkut ini 5 langkah pertama yang bisa dilakukan untuk meningkatkan peluang selamat dari serangan jantung

Freepik
Ilustrasi serangan jantung, ini pertolongan pertama yang bisa dilakukan 

TRIBUNHEALTH.COM - Mengalami serangan jantung dapat membuat siapa pun tidak berdaya dan bisa mengancam nyawa.

Namun, jika Anda dan orang-orang di sekitar sudah mengetahui langkah-langkah pertolongan pertama yang harus diikuti, masih ada kemungkinan untuk selamat.

Serangan jantung bisa terjadi secara tiba-tiba karena kekurangan darah ke jantung.

Dilansir TribunHealth.com dari India Times, inilah cara bertahan dari serangan jantung atau membantu seseorang yang mengalaminya.

Kenali gejalanya

ilustrasi seseorang yang mengalami nyeri dada karena serangan jantung
ilustrasi seseorang yang mengalami nyeri dada karena serangan jantung (kompas.com)

Grant Reed, ahli jantung intervensi dan direktur program STEMI Cleveland Clinic, mengatakan, "Indikator nomor 1 seberapa baik Anda akan melakukannya setelah serangan jantung adalah seberapa cepat Anda mengenali gejala Anda."

Terlepas dari gejala klasik nyeri dada/ketidaknyamanan/tekanan, serangan jantung dapat muncul secara berbeda pada pria dan wanita, serta pada orang dengan kondisi kesehatan tertentu yang sudah ada sebelumnya, seperti diabetes.

Beberapa di antaranya termasuk gangguan pencernaan atau mual yang buruk, kelelahan ekstrem, sesak napas, dan perasaan tidak sehat secara umum.

Baca juga: Wanita Lebih Kebal Serangan Jantung Dibanding Pria, Mitos atau Fakta?

Panggil ambulans, apa pun yang terjadi

ilustrasi seseorang yang mengalami masalah pada jantung
ilustrasi seseorang yang mengalami masalah pada jantung (kompas.com)

Dokter menyarankan jika Anda merasakan salah satu gejala di atas, bahkan jika tidak yakin bahwa itu adalah serangan jantung, segera hubungi ambulans.

2 dari 3 halaman

Banyak pasien mengabaikan gejala mereka, dan pada saat mereka datang ke rumah sakit, otot jantung mereka telah mati, tambah Dr. Grant Reed.

Ada hubungan yang kuat antara waktu dimulainya mengalami serangan jantung dan seberapa cepat dokter dapat membuka arteri koroner yang tersumbat, yang menjadi penyebabnya.

Semakin pendek waktunya, semakin baik hasilnya.

Baca juga: Waspada, Segera ke Dokter jika Mengalami Hidung Tersumbat Disertai Sesak Dada, Jadi Tanda Serius

Minum aspirin

ilustrasi konsumsi obat aspirin
ilustrasi konsumsi obat aspirin (nakita.grid.id)

Jika Anda mengalami gejala serangan jantung dan memiliki akses ke aspirin, Dr. Joel Beachey, ahli jantung di Mayo Clinic Health System di Eau Claire, Wisconsin merekomendasikan untuk menggunakan dosis penuh 325 mg setelah memanggil ambulans.

Jika hanya memiliki baby aspirin, yang tersedia dalam dosis 81 mg, ambil empat di antaranya.

Mengambil aspirin dapat membantu memecah sebagian dari gumpalan darah yang terbentuk di dalam arteri, yang menghalangi aliran darah selama serangan jantung.

Dokter juga merekomendasikan untuk mengunyahnya daripada menelan, sehingga masuk ke sistem Anda lebih cepat.

Baca juga: Penggunaan Aspirin untuk Cegah Penyakit Jantung Tak Bisa Asal, Ada Risiko Gangguan Pembekuan Darah

Jangan menyetir sendiri

ilustrasi seseorang yang mengalami serangan jantung
ilustrasi seseorang yang mengalami serangan jantung (freepik.com)

Jika Anda merasa mengalami serangan jantung, segera hubungi ambulans daripada mengemudi sendiri ke rumah sakit.

3 dari 3 halaman

Anda mungkin kehilangan kesadaran dan melukai diri sendiri atau orang lain di jalan, itulah mengapa sebaiknya tidak mengemudi.

Jika seseorang di sekitar menderita serangan jantung, lebih baik memanggil ambulans daripada mengemudikannya sendiri karena Anda mungkin tidak dapat membantu mereka jika gejalanya memburuk dalam perjalanan.

Plus, Anda bisa terganggu dari mengemudi dengan benar dan mungkin berisiko kecelakaan.

Ambulans juga membantu, dalam arti bahwa paramedis di ambulans dapat memberikan perawatan terbaik dan tercepat dalam perjalanan ke rumah sakit, termasuk beberapa perawatan.

Baca juga: Daftar Gejala Serangan Jantung, Wanita Lebih Mungkin Mengalami Mual dan Jantung Berdebar

Mulailah CPR jika orang tersebut tidak sadar

ilustrasi seseorang yang melakukan tindakan cpr
ilustrasi seseorang yang melakukan tindakan cpr (freepik.com)

Jika orang yang mengalami serangan jantung tidak bernapas atau tidak menemukan denyut nadi, mulailah CPR (Resusitasi Jantung Paru) untuk menjaga agar darah tetap mengalir.

Pastikan Anda meminta bantuan medis darurat terlebih dahulu dan kemudian memulai CPR.

Baca juga: dr. Siswo Putranto Santoso Beri Panduan Lengkap Lakukan CPR, Pertolongan Pertama pada Henti Jantung

Uraian dalam artikel ini tidak boleh dianggap sebagai pengganti nasihat dokter. Silakan berkonsultasi dengan dokter yang merawat Anda untuk lebih jelasnya.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ahmad Nur Rosikin
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved