Breaking News:

Berikut Ini Sederet Fakta Menarik tentang Vitamin C: Manfaat hingga Risikonya jika Kebanyakan

Meski bermanfaat, mengonsumsi suplemen vitamin C terlalu banyak juga berisiko untuk kesehatan

Pexels
Jeruk sebagai salah satu sumber vitamin C 

TRIBUNHEALTH.COM - Vitamin C adalah nutrisi penting untuk kesehatan.

Seorang pria yang berusia 19 tahun ke atas membutuhkan 90 mg Vitamin C per hari.

Sementara wanita pada usia yang sama memerlukan 75 mg.

Vitamin ini sendiri memang memiliki sejumlah peran penting dalam tubuh.

Dilansir TribunHealth.com dari Medical News Today (MNT) berikut ini sederet fakta vitamin C.

1. Punya Sederet Manfaat

Vitamin C dapat membantu penyembuhan luka, mendukung kesehatan jantung, bahkan mengurangi gejala alergi.

Berikut ini uraiannya.

ilustrasi buah jeruk yang mengandung vitamin C
ilustrasi buah jeruk yang mengandung vitamin C (kompas.com)

Penyembuhan luka

Vitamin C membantu tubuh memproduksi kolagen dan hadir di kulit, otot, dan jaringan lain.

2 dari 4 halaman

Orang dengan asupan vitamin C yang rendah mungkin mengalami penyembuhan luka yang lebih lambat, karena tubuh mereka akan kurang mampu memproduksi kolagen.

Selama masa pemulihan, profesional kesehatan dapat merekomendasikan suplemen untuk orang dengan kadar vitamin C rendah.

Baca juga: 3 Mitos Seputar Suplemen Vitamin, Benarkah Vitamin C Bisa Cegah Pilek?

Kesehatan jantung

Vitamin C dapat bermanfaat bagi kesehatan kardiovaskular karena beberapa alasan.

Studi telah menyebut manfaat tersebut antara lain:

  • memiliki sifat antioksidan
  • membantu melebarkan pembuluh darah
  • meningkatkan produksi oksida nitrat
  • membantu mengurangi ketidakstabilan plak pada aterosklerosis

Ini bisa membantu melindungi terhadap penyakit jantung dan hipertensi, atau tekanan darah tinggi.

Namun, tidak ada cukup bukti yang menyarankan bahwa mengonsumsi suplemen akan membantu melindungi kesehatan jantung.

Ilustrasi serangan jantung, apa bedanya dengan henti jantung?
Ilustrasi serangan jantung, apa bedanya dengan henti jantung? (Freepik)

Katarak dan degenerasi makula terkait usia

Vitamin C dapat membantu menurunkan risiko katarak dan memperlambat perkembangan degenerasi makula terkait usia.

Namun, diperlukan lebih banyak penelitian.

3 dari 4 halaman

Para ahli percaya bahwa stres oksidatif dapat menjadi faktor dalam kedua kondisi tersebut, sehingga manfaat apa pun mungkin disebabkan oleh aktivitas antioksidan vitamin C.

Baca juga: Berikut Makanan yang Sehat untuk Mata dan Turunkan Risiko Katarak, Termasuk Labu dan Telur

Diabetes

Sebuah studi tahun 2019 mengamati 31 orang berusia sekitar 60 tahun untuk melihat apakah mengonsumsi suplemen vitamin C membuat perbedaan pada kadar glukosa mereka setelah makan.

Setelah mengonsumsi suplemen selama 4 bulan, kadar glukosa dan tekanan darah partisipan membaik, dibandingkan dengan mengonsumsi plasebo.

Ini menunjukkan bahwa vitamin C, suatu hari nanti, bisa menjadi pengobatan untuk diabetes.

Baca juga: Sejumlah Buah Ini Tinggi Indeks Glikemik, Penderita Diabetes Tak Boleh Kebanyakan

Polusi

Pencemaran udara terdiri dari berbagai zat dan bahan kimia yang dapat berdampak negatif bagi kesehatan masyarakat.

Beberapa penelitian telah menyarankan bahwa kombinasi vitamin C dan vitamin E mungkin memiliki efek antioksidan yang dapat membantu mengurangi gejala asma dan penyakit paru obstruktif kronik.

ilustrasi vitamin c
ilustrasi vitamin c (grid.id)

Alergi

Selama reaksi alergi, sistem kekebalan memicu respons peradangan yang dapat menyebabkan gejala seperti pembengkakan dan gatal-gatal.

4 dari 4 halaman

Selama proses ini, tubuh memproduksi ROS, yang dapat menyebabkan stres oksidatif.

Dalam sebuah studi 2018, 71 orang dengan alergi kulit atau pernapasan menerima berbagai dosis vitamin C intravena, dan para peneliti mengamati keparahan gejala para peserta.

Makalah mereka menyimpulkan bahwa mengonsumsi vitamin C dosis tinggi dapat membantu mengurangi gejala alergi.

Mereka juga menemukan bukti yang menunjukkan bahwa kadar vitamin C yang rendah umum terjadi pada orang dengan alergi.

Baca juga: Dokter Tegaskan Jika Penggunaan Obat Alergi Kulit Jangka Panjang Harus di Bawah Pengawasan Dokter

2. Dampak terlalu banyak vitamin C

Ilustrasi makanan yang kaya akan kandungan vitamin C dan mineral
Ilustrasi makanan yang kaya akan kandungan vitamin C dan mineral (style.tribunnews.com)

Asupan maksimum vitamin C yang disarankan untuk orang dewasa adalah 2.000 mg per hari, sebagaimana dilansir TribunHealth.com dari Medical News Today (MNT) pada Senin (12/9/022).

Mengonsumsi terlalu banyak vitamin C tidak mungkin menyebabkan masalah yang signifikan, tetapi jika seseorang mengkonsumsi lebih dari 1.000 mg vitamin C per hari, mereka tidak akan menyerap semuanya.

Orang tidak mungkin mengkonsumsi terlalu banyak melalui diet mereka, dan tubuh mereka tidak dapat menyimpannya.

Sebaliknya, hal ini dapat menyebabkan diare dan ketidaknyamanan gastrointestinal.

Selain itu, memiliki asupan tinggi melalui suplemen dapat menyebabkan batu ginjal.

Ini juga dapat meningkatkan risiko masalah kardiovaskular pada wanita setelah menopause, tetapi tidak ada cukup bukti untuk mengkonfirmasi hal ini.

Orang dengan hemochromatosis herediter, yang merupakan gangguan penyerapan zat besi, harus berbicara dengan profesional kesehatan mereka sebelum mengambil suplemen vitamin C.

Memiliki kadar vitamin C yang tinggi dapat menyebabkan kerusakan jaringan.

Baca juga: Mitos atau Fakta Jika Penggunaan Vitamin C dan Asam Kojic Bisa Menghilangkan Hiperpigmentasi Kulit?

3. Makanan yang kaya vitamin C

Ilustrasi blewah, buah yang kaya akan air
Ilustrasi blewah, buah yang kaya akan air (Pixabay)

Blewah

Blewah adalah sumber yang kaya vitamin C, dengan 202,6 mg vitamin dalam melon berukuran sedang, dan 25,3 mg dalam satu irisan.

Buah jeruk

Buah jeruk mentah sangat tinggi vitamin C.

Satu jeruk sedang menyediakan 70 mg Vitamin C, sementara satu jeruk bali menyediakan sekitar 56 mg.

Jus buah jeruk mengandung vitamin C dalam jumlah yang lebih tinggi, dengan segelas jus jeruk 225 mg menyediakan sekitar 125 mg vitamin C.

Baca juga: Brokoli Punya Sederet Manfaat Kesehatan, Lancarkan Pencernaan hingga Cegah Penyakit Kardiovaskuler

Brokoli

Anehnya, secangkir brokoli mengandung vitamin C sebanyak jeruk.

Brokoli adalah sumber vitamin dan mineral lain yang baik, seperti:

  • Kalsium
  • Besi
  • Fosfor
  • Kalium
  • Seng
  • Tiamin
  • Riboflavin
  • Niasin
  • Folat

Baca juga: Gaya Hidup Buruk Dapat Sebabkan Hipertensi, Konsumsi Tomat hingga Brokoli Bisa Bermanfaat

Kubis merah

Kubis merah, juga disebut kubis ungu, kaya akan vitamin C dan rendah kalori.

Setengah cangkir hanya mengandung 14 kalori tetapi hampir setengah dari nilai vitamin C harian yang direkomendasikan.

Ini juga merupakan sumber yang kaya serat dan vitamin lainnya.

Ilustrasi buah sebagai sumber vitamin alami
Ilustrasi buah sebagai sumber vitamin alami (pixabay.com)

Kiwi

Satu porsi kiwi mengandung sebagian besar asupan harian yang direkomendasikan.

Penelitian juga menunjukkan bahwa menambahkan kiwi ke dalam diet vitamin C marginal sebagian besar meningkatkan kadar vitamin C plasma.

Paprika

Semua jenis paprika rendah kalori dan tinggi nutrisi, termasuk vitamin A, vitamin C, kalium, asam folat, dan serat.

Paprika memiliki lebih banyak nutrisi daripada paprika lainnya karena disimpan di pokok anggur lebih lama.

Paprika merah memiliki hampir 11 kali lebih banyak beta-karoten dan 1,5 kali lebih banyak vitamin C daripada paprika hijau.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved