Breaking News:

6 Mitos dan Disinformasi tentang Penyakit Jantung: Tak Boleh Olahraga setelah Kena Serangan Jantung?

Kerap kali orang tak banyak bergerak setelah pulih dari serangan jantung, apakah hal ini dapat dibenarkan?

Freepik
Ilustrasi serangan jantung, apa bedanya dengan henti jantung? 

TRIBUNHEALTH.COM - Jantung manusia rentan terhadap beberapa komplikasi penyakit.

Namun, informasi tentang penyakit jantung seringkali terdegradasi oleh informasi dan mitos palsu.

Berikut ini adalah sederet mitos mengenai penyakit jantung, dilansir TribunHealth.com dari berita India Times pada Minggu (11/9/2022).

Tak banyak aktivitas setelah terkena serangan jantung

Orang sering beralih ke gaya hidup menetap (tak banyak bergerak) setelah selamat dari serangan jantung.

Pakar kesehatan mengatakan itu adalah ide yang buruk untuk kesehatan.

Hal ini dapat menyebabkan pembekuan darah di kaki dan dapat memperburuk kondisi kesehatan orang tersebut secara keseluruhan, kata Dr. Richard T. Lee, co-editor kepala Harvard Heart Letter.

Aktivitas fisik adalah suatu keharusan terlepas dari kondisi medis.

Dianjurkan untuk meminta bantuan dan saran dokter tentang jenis olahraga yang dapat dilakukan dan cocok untuk kesehatan Anda.

Baca juga: Tomat Punya Manfaat untuk Kesehatan, Dapat Mendukung Kesehatan Jantung dan Kulit

ilustrasi seseorang yang mengalami serangan jantung ketika berolahraga
ilustrasi seseorang yang mengalami serangan jantung ketika berolahraga (kompas.com)

Tekanan darah tinggi datang seiring bertambahnya usia

2 dari 4 halaman

Tekanan darah tinggi adalah hasil dari gaya hidup yang tidak sehat dan kebiasaan diet yang buruk.

Meskipun usia adalah faktor yang berkontribusi, seseorang tidak boleh sepenuhnya menyalahkan usia dan tidak melakukan apa pun untuk mengelola kondisi ini.

Kejadian tekanan darah tinggi pada usia yang lebih tinggi akan meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke, tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa anak-anak rentan terhadap komplikasi ini dengan tingkat keparahan yang sama.

Baca juga: 5 Manfaat Konsumsi Bayam, Baik untuk Kesehatan Mata hingga Bantu Turunkan Tekanan Darah

Obat diabetes dapat hindari serangan jantung

Ilustrasi makanan yang baik dikonsumsi penderita diabetes
Ilustrasi makanan yang baik dikonsumsi penderita diabetes (Pexels)

Meskipun ada hubungan erat antara diabetes dan serangan jantung, tidak benar bahwa minum obat diabetes dapat menurunkan risiko serangan jantung.

Risiko serangan jantung muncul ketika pembuluh darah rusak atau menyempit.

Pakar kesehatan menyarankan, sementara obat diabetes dapat mencegah komplikasi mikrovaskular, menurunkan kadar kolesterol sebenarnya dapat mengurangi risiko penyakit jantung.

Baca juga: Sejumlah Buah Ini Tinggi Indeks Glikemik, Penderita Diabetes Tak Boleh Kebanyakan

Serangan jantung ringan tidak masalah

Tidak ada serangan jantung yang secara alami baik-baik saja.

Serangan jantung tidak boleh diukur sebagai minor atau mayor.

3 dari 4 halaman

Pembunuh diam-diam ini terkadang bisa luput dari perhatian tetapi itu tidak membuatnya kurang fatal.

ilustrasi seseorang yang mengalami serangan jantung
ilustrasi seseorang yang mengalami serangan jantung (health.kompas.com)

Tak ada yang bisa dilakukan untuk mencegah jika punya riwayat

Setiap penyakit dapat dicegah atau setidaknya dikelola jika tanda-tanda peringatan terlihat pada waktu yang tepat.

Penyakit jantung dapat dikelola hanya dengan membuat perubahan kecil dalam kebiasaan sehari-hari.

Orang tersebut harus memiliki pola makan yang bersih dan harus aktif secara fisik untuk menghindari risiko penyakit jantung.

Baca juga: Selain Sesak Napas, Gagal Jantung Bisa Ditandai dengan Mual hingga Sakit Perut

Henti jantung sama dengan serangan jantung

ilustrasi seseorang yang mengalami henti jantung
ilustrasi seseorang yang mengalami henti jantung (freepik.com)

Meskipun keduanya terkait dengan jantung, mereka tidak sama.

Kedua kondisi tersebut mungkin tampak sama tetapi ada perbedaan besar di antara keduanya.

Serangan jantung adalah ketika arteri koroner tersumbat dan otot jantung tidak dapat memompa cukup darah.

Henti jantung adalah ketika jantung seseorang berhenti memompa darah dan pasien berhenti bernapas secara normal.

4 dari 4 halaman

Dengan kata lain, pada serangan jantung aliran darah ke jantung berhenti dan sementara pada henti jantung, jantung tidak berfungsi dan tiba-tiba berhenti.

(TribunHealth.com/Ahmad Nur Rosikin)

Selanjutnya
Penulis: Ahmad Nur Rosikin
Editor: Ekarista Rahmawati
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved